6 Hantaran Pernikahan Masakan Tradisional Minang

Hampir setiap pasangan pengantin menjelang hari pernikahan mereka mempersiapkan hantaran pernikahan.  Hantaran pernikahan terdiri bermacam-macam, diantaranya hantaran mas kawin, hantaran seperangkat alat salat dan kitab suci, hantaran 1 set pakaian, hantaran tas dan sepatu, serta hantaran masakan tradisional.  Dibawah ini 6 macam hantaran pernikahan masakan tradisional Minang, yang dapat dipersiapkan untuk hari pernikahan yang ditunggu-tunggu, Friends!

6 Hantaran Pernikahan Masakan Tradisional Minang

Sumber: de' Dunsanak

1. Masakan Rendang

Masakan Rendang Daging adalah masakan hantaran yang wajib dibawa oleh calon pengantin, karena masakan ini adalah icon dari masakan Minang.
Sumber: de' Dunsanak
Tidak lengkap hantaran masakan, tanpa adanya rendang.  Seperti juga, tidak lengkap hidangan yang tersaji tanpa adanya masakan kebanggaan masyarakat Minang ini.
Sumber: de' Dunsanak

2. Masakan Bebek Lado Hijau

Masakan Bebek Lado Hijau adalah masakan Minang khas Kotogadang.  Tak lengkap masakan hantaran di nagari Kotogadang, tanpa masakan Bebek Lado Hijau ini.
Sumber" de' Dunsanak
Bebek Lado Hijau adalah masakan dengan bumbu-bumbu warisan nenek moyang dan diracik secara khusus dan unik.
Sumber: de' Dunsanak

3. Masakan Pangek Ikan Kakap

Masakan Pangek Ikan Kakap adalah salah satu masakan khas Minang yang berbahan baku ikan Kakap.  Masakan berbumbu kuning ini adalah salah satu masakan yang disukai oleh masyarakat Minang.
Sumber: de' Dunsanak


Sumber: de' Dunsanak

4. Kue Tart Kotogadang

Kue Tart Kotogadang adalah kue khas yang ada dalam hantaran calon pengantin di nagari Kotogadang, salah satu nagari/desa di Bukittinggi, Sumatera Barat.  Kue ini biasa dibuat untuk hantaran lamaran atau pun hantaran pernikahan.
Sumber: de' Dunsanak

5. Kue Lapek Bugih

Kue Lapek Bugih ini adalah kue tradisional khas Minang.  Kue yang berbahan baku tepung sagu dan diisi unti/parutan kelapa muda yang dicampur gula Jawa dan dibungkus dengan daun pisang.  Kue ini banyak digemari sebagai kudapan ringan masyarakat Minang.
Sumber: de' Dunsanak

6. Hantaran Buah

Buah merupakan salah satu jenis hantaran yang biasanya diberikan oleh keluarga calon pengantin.  Berbagai macam buah dapat digunakan untuk pengisi hantaran pernikahan ini. 
Sumber: de' Dunsanak

Demikianlah 6 hantaran pernikahan masakan tradisional Minang ditambah hantaran buah-buahan.  Mudah-mudahan dapat jadi inspirasi bagi kalian yang sedang mempersiapkan pernikahan, Friends!


10 komentar:

  1. duh nikmatnya makanan minang. onde mande, hehehe. kue bugih itu sama kaya kue bugis bukan ya? perasaan mirip yang warnanya ungu tapi isinya kelapa bukan sih bun? atau warna putih tapi isinya kelapa di kasih gula merah, hehe. mungkin beda nama aja yes.

    BalasHapus
  2. Ku acung jempol.dengan hantaran Masakan Minang..
    Wah makin ke sini makin unik dan kreatif ya ide hantaran ini
    Bisa ini jadi ide buat ponakan, teman dan handai tolan kalau butuh hantaran

    BalasHapus
  3. Beragam ya masakan Khas daerah yg bisa jadi hantaran unik, menarik dan Nyummy tentunya

    BalasHapus
  4. Wah aku baru tau mba, kalau di Minang ada hantaran pernikahan berupa makanan, setau aku kalau di Jawa hantaran biasanya peralatan pribadi sama pisang raja. Menarik banget infonya ini

    BalasHapus
  5. Wah hantarannya bisa rendang juga ya, enak banget nih😍 sampe ngiler nih lihatnya mbak..

    BalasHapus
  6. Hampir sama dengan Palembang, ya. Ada juga hantaran berupa makanan. Pengantinnya bisa konsen nggak, ya. Sementara aroma sedap rendang mengudara di ruamgan.

    BalasHapus
  7. Saya baru tahu kalau di Minang tuh hantarannya ada aneka masakan gini. Hampir sama sebenarnya tapi kalau di Jawa jarang sih yg bawa masakan biasanya kue paling banyak

    BalasHapus
  8. Oh, kalau di Minang ada hantaran masakan seperti ini, ya? Sedap semuanya, nih. Di tempat saya hantaran nya bukan makanan berat, hanya kue2, gitu. Yg no.5 itu juga ada di sini tapi namanya Kue Bugis. Jadi lebih tahu nih adat pengantin Minang. Sip.

    BalasHapus
  9. Terobosan bagus atau memang sudah budayanya? Soalnya saya dulu waktu dilamar ga pake masakan padang, walau saya suka

    BalasHapus
  10. Eh hantarannya makanan khas Minang ya baru tau sy mbak :) kalo di Surabaya biasanya hantarannya kue, salah satunya lepet. Katanya biar calon penganten lengket terus kayak kue lepet hehe.

    BalasHapus